.

.

Setiap yang hidup pasti akan mati

Jumaat yang suram
Cuaca malam yang dingin
Angin bertiup lembut seolah-olah turut merasai kesedihan yang aku alami
Bukan aku seorang, tapi keseluruhan ahli keluarga


WOODIE
nama diberi
dilahirkan pada 28 April 2010
dan pergi meninggalkan aku pada 3 September 2010.

Kesat air mata..


imbas kembali..betapa gigihnya kami semua menjaganya bagai menatang minyak yang penuh. 



hm..Sedihnya hari ini. Ya Allah. Aku redha dengan apa juga ujian Mu. Kau ambil mereka yang aku sayang. Aku tiada teman untuk hiburkan hati ini. Dan Kau beri aku WOODIE untuk menemankan aku di kala aku kesedihan dan kesunyian. WOODIE pasti mengejar kaki ku apabila aku pulang dari kerja. Kau kurniakan WOODIE yang sering bisa membuat aku terhibur. 



Tapi hari ini Ya Allah, Kau ambil semula WOODIE yang Kau pinjam kan pada aku suatu ketika dulu. Kini aku bersendirian semula. Tiada lagi tempat untuk aku berhibur



WOODIE seekor kucing yang amat manja dan tidak pernah melukakan hati aku. Tapi manusia? Sebab itu aku sayangkan WOODIE. Tak mengapalah. Aku sempat mencium WOODIE buat kali terakhir. Bersemadi lah dengan aman. Akan ku jaga adik-adik mu dan tidak akan membiarkan mereka kesunyian tanpa abangnya yang lincah. 



Kini tinggal kamu berdua beradik. Jangan bersedih sayang. Aish akan jaga kamu dan beri kamu sepenuh perhatian supaya kamu tak merasa kehilangan WOODIE.


:(


P/s alangkah bersyukurnya jika si dia boleh menemankan aku dan hiburkan hati aku supaya aku lupa sekejap kesedihan malam ni. Tapi dia pun pergi lupakan aku.
0 Komen untuk "Setiap yang hidup pasti akan mati"

Back To Top